Jumat, 24 Maret 2017

Rufiyaa




Tahukah teman-teman bahwa ada negara lain yang juga menggunakan istilah yang mirip dengan "Rupiah" sebagai satuan mata uangnya? 
Benar. Negara tersebut adalah Maldive (Maladewa) dan satuan mata uangnya adalah RUFIYAA.

Maldive adalah negara kepulauan yang terletak di barat daya India, terdiri dari 26 pulau dan atol yang memanjang seluas 298 km2. Secara geografis, Maldive merupakan negara kepulauan yang memiliki tinggi permukaan laut terendah di dunia (rata-rata hanya 1,5m di atas permukaan laut, dan puncak tertingginya hanya 2,3m dpl). Dengan populasi hanya sekitar 400.000 jiwa, Maldive mengutamakan perikanan dan pariwisata kelas dunia sebagai penghasilan utamanya.

world map maldives

Kata Maldive sendiri berarti "untaian mutiara" mirip seperti negaranya yang bentuknya memanjang dari utara ke selatan, Dengan luas hanya 298 km2 maka Maldive merupakan negara Asia terkecil. Walaupun demikian Maldive memiliki pendapatan perkapita sebesar $9,246. Bandingkan dengan Indonesia yang cuma sekitar $3,500 pertahun. 

Kita semua tahu kalau Maldive merupakan salah satu tujuan wisata kelas dunia, banyak turis mancanegara yang datang kesana, bahkan baru-baru ini kita mendengar bahwa King Salman dari Arab yang dikenal sangat menyukai pantai  juga berniat berlibur kesana.  Hotel2 super mewah dan resort2 super indah tersebar di seluruh penjuru negara tersebut mengundang jutaan turis yang datang setiap tahunnya.

Negara yang 100% penduduknya beragama Islam ini pernah berada dibawah kekuasaan Inggris selama ratusan tahun sampai pada akhirnya merdeka pada tanggal 26 Juli 1965. Untuk memperingati 50 tahun kemerdekaannya, Maldive mengeluarkan satu set uang baru yang semuanya berbahan polymer yang disebut sebagai seri "Ran Dhihafaheh" (golden fifty). 
Diceritakan bahwa pembuatan seri ini dimulai dari awal 2014 berupa perlombaan desain uang yang diikuti oleh sekitar 200 artis.  Setelah diperlihatkan dan diseleksi oleh publik menyusut menjadi 6 artis, menyusut lagi menjadi 3 artis dan akhirnya setelah diseleksi dengan ketat, pada 9 Maret 2015 terpilih satu rancangan desain terbaik karya Mr. Abdulla Nashaath.

Tidak heran, dengan perjalanannya yang panjang dan seleksi yang super ketat, maka hasilnya uang yang berbahan dasar polymer ini menjadi luar biasa indah dan sangat diincar oleh kolektor mancanegara. Diluncurkan pada 26 Januari 2016 uang yang dicetak oleh TDLR ini terdiri dari 6 nominal yaitu  10, 20, 50, 100, 500 dan 1000 Rufiyaa. Kita lihat bersama seperti apa bentuknya :


10 Rufiyaa, berwarna kuning keemasan dengan gambar muka pemanjat kelapa  (dhondhamburu ruku ihaleh) dan gambar belakang (vertikal) sebuah drum antik yang tersimpan di museum nasional.
Tema dari uang ini adalah "our culture"



20 Rufiyaa, berwarna ungu dengan gambar depan nelayan yang sedang membawa ikan tuna dan pesawat jet yang sedang take off dari bandara Ibrahim Nasir International Airport. Bagian belakang (vertikal) bergambar kapal layar tradisionil  (Dhoni)"
Tema dari uang ini adalah "our industrial and economic progress"

  

50 Rufiyaa, berwarna dominan hijau dengan gambar depan seseorang yang sedang melafalkan Quran dengan latar belakang sekelompok orang yang sedang mendorong perahu ke laut (Dhoni beylun). Bagian belakang (vertikal) bergambar menara sebuah mesjid (Hukuru Miskiy).
Tema dari uang ini adalah "our unity and Islamic values"



100 Rufiyaa, berwarna merah. Bergambar seorang wanita yang mengenakan pakaian tradisional (Libaas) sedang duduk membuat kalung leher (Hiru). Sisi belakang (vertikal) bergambar naskah kuno (Dambidū Lōmāfānu.
Tema dari uang ini adalah "nationalism and our native language" 



500 Rufiyaa, berwarna orange, dengan gambar utama seorang wanita yang sedang mengerjakan pahatan bunga tradisionil. Sisi belakang (vertikal) bergambar pot bunga berukir.
Tema dari uang ini adalah "our ancestral craftmanship"



1000 Rufiyaa, nominal terbesar berwarna biru, Gambar utama kura-kura hijau (Chelonia mydas) dan terumbu karang. Sisi belakang bergambar seekor hiu paus (Rhincodon typus).
Tema dari uang ini adalah "the beauty in our surrounding"


Setelah melalui seleksi super ketat. keenam uang ini menampilkan suatu karya yang luar biasa indah, bahkan tiap uang memiliki tema sendiri2. Tidak heran uang ini menjadi incaran para kolektor mancanegara. Bahkan para turis yang berlibur kesanapun seringkali membawa pulang uang ini untuk kenangan indahnya. Harga satu set dengan kondisi UNC bisa anda dapatkan dikisaran harga 2-2,5 juta Rupiah (harga nominal sekitar Rp1,5 juta).

Sudah selayaknya kita juga belajar memperhatikan keindahan uang negara lain, apalagi negara yang satuan mata uangnya memiliki lafal yang mirip dengan kita. Rufiyaa. Siapa mencontek siapa ya.......


Jakarta 24 Februari 2017
Kritik dan saran hubungi arifindr@gmail.com